Mencoba

April 10, 2016 § 5 Komentar

Mencoba kembali menjadi yang seharusnya. Membuka laman ini kembali, menuju ruang kosong yang harus diisi. Seketika terdamparlah pada nostalgia yang sangat dalam, tentang bagaimana ruang pikir ini tumbuh dan berkembang. Ruang pikir yang seharusnya bisa saja membesar dan memberi manfaat. Semoga saja bisa kembali, seharusnya.

Tertampar atas sebuah wejangan yang tampak sederhana. Inilah saya, kembali (mencoba) menulis lagi.

-Mutsaqqif

Menyoal Usia

September 14, 2014 § 5 Komentar

Manusia dan sekitarnya adalah paduan dari dua hal: objek dan persepsi. Ya, manusia hidup dalam persepsi yang menjadikannya mampu mensikapi dunianya. Diawali dari persepsi, manusia menjadi beragam dalam beda, bertengkar dalam konflik, atau bersama dalam rasa. Sebuah persepsi yang menentukan. Kemudian adalah objek, sebuah tujuan pengamatan. Objek yang awalnya dirasa dengan indera manusia, kemudian dicari maknanya. Objek  bersifat statis dalam bentuk, akan tetapi bersifat dinamis jika telah terpadu dengan persepsi manusia. Di sinilah interaksi  objek dan persepsi memiliki hal paling menarik, yaitu keragaman makna. Selanjutnya keragaman makna ini memberi kita tambahan pengetahuan dan meluaskan wawasan. Marilah kita mengambil  contoh kecil dari interaksi sebuah objek dan persepsi, tentang usia. Mari menyoal usia!

Manusia hidup dalam dimensi ruang dan waktu. Dimensi waktu inilah yang dalam keseharian tersebut dengan istilah usia. Dimensi waktu yang bernama usia inilah yang membersamai manusia sejak lahirnya hingga menuju ajalnya. Usia yang dalam interaksi social bisa menjadi sebuah identitas khusus. Usia yang bisa berpengaruh dalam karakter manusia. Usia yang punya beragam makna bagi persepsi manusia. Berikut sekelumit usia dalam keragaman pandangan manusia;

Usia: Berkurang atau Bertambah?

Dalam budaya masyarakat saat ini, kita sudah mengenal lekat adanya perayaan yang berkait dengan usia, yaitu perayaan ulang tahun. Dalam pernak-perniknya, perayaan ulang tahun memiliki satu hal yang ta boleh tertinggal, yaitu prosesi tiup lilin. Ternyata perayaan ulang tahun disertai prosesi tiup lilin ini adalah sebuah peninggalan sejarah terdahulu. Ada beragam teori tentang asal-usul tiup lilin ini, mulai dari Teori Yunani Kuno, Teori Pagan, Teori Swiss, sampai Teori Jerman. Dari kesemuanya,  teori-teori tersebut memiliki satu garis makna.  Sebagai contoh, Teori Jerman mengatakan bahwa pada tahun 1746 diadakan sebuah pesta untuk Ludwig Von Zinzendorf, dalam pesta tersebut Andrew Frey memaparkan secara rinci  bahwa ada sebuah kue besar dan  diberi lubang sesuai dengan  usia si orang tersebut, setiap lubang diberi lilin di atasnya dan sebuah lilin ditempatkan di tengah kue tersebut. Lilin melambangkan usia, ini yang menjadi perhatian kita. Lilin yang menjadi perlambang usia tersebut dikahir prosesi akan ditiup hingga padam. Bermakna apakah ini? Usia yang berkurang kah? Bahwa telah terlewati sekian banyak rentang usia dalam hidup manusia, hingga masa-masa yang terlewat itu menjadi “padam”. Seperti inikah persepsi kita?

Di sisi lain keseharian kita, usia punya makna berkebalikan dari simbol “padamnya lilin” tadi. Dalam percakapan dengan anak-anak kita, mungkin kita terbiasa berucap, “ usiamu makin bertambah nak, kamu harus lebih mandiri ya”. Ya, usia pun dalam dimensi waktunya punya makna bertambah.  Adapun contoh lain yang lebih lekat dalam keseharian kita adalah perayaan-perayaan ulang tahun yang selalu saja meriah. Dengan pesta, makan bersama, atau alunan music membahana, perayaan ulang tahun sebagai wujud lain dari usia selalu saja bernada gembira. Hal ini menunjukkan bahwa seorang yang berulang tahun tidak memaknainya sebagai sebuah momentum hilangnya kesempatan mereka untuk hidup di dunia. Makna bagi yang berulang tahun dengan bahagia adalah pertambahan usia yang membawa harapan baru dan semangat baru.

Jadi usia itu di setiap tahunnya, berkurang atau bertambah? Jadi harus seperti apa kita bersikap di hari lahir yang berulang ini, bahagia karena kita anggap bertambah usia atau bersedih karena usia kita nyatanya berkurang? Dua makna berbeda yang lahir dari persepsi inilah yang seharusnya bisa melengkapi sikap kita tentang bertambah atau berkurangnya usia. Pertama, maknai bahwa usia bertambah, dan besyukurlah atas segala nikmat yang telah diterima, serta tetaplah semangat mengejar harapan baru. Kedua, maknai usia berkurang, dan siapkan bekal terbaik untuk menuju kematian kita. Dengan menyikapi adil di dua persepsi ini, kita akan menjadi manusia yang bijaksana dalam menjalani usianya.

Begitulah hubungan manusia, persepsi di matanya, dan objek di di sekitarnya. Akan ada beragam makna yang membentang, maka pintar-pintar lah saja dalam melihat panjangnya spektrum persepsi hingga sikap kita tidak akan mengerdil lagi sempit.

Salam Pembelajar!!

Pagi dan Kata Dalam Kepala

Agustus 28, 2014 § 9 Komentar

Senja

 

Di antara Aku dan Kamu ada kata yang tak terucap

Di antara Aku dan Kamu ada pandang yang tak terlihat

Di antara Aku dan Kamu ada sentuh yang tak terecap

Pagi terlampau dingin bagi kita, malam terlalu gelap bagi kita

Hanya permulaan senja dan di mana kita bertemu, atas rindu yang berseteru

Sudahi saja hari ini, tepat saat fajar hadir, lalu melarikan diri ke akhir.

Lewati saja pekan ini, tepat saat rehat lewat, lalu berlari menuju peraduan.

Hapus saja bulan ini, tepat saat purnama muncul, lalu tenggelam dalam pekat malam.

Ternyata Aku dan Kamu adalah Pagi dan Kata Dalam Kata.

Hanya rentang waktu dan Memori dalam otak.

Terlalu semu dalam pikiran, ilusi dalam pandang.

Aku dan Kamu adalah Pagi dan Kata dalam Kepala.

Maka bisikkan saja senandung rindu itu di embun, biar ia jatuh dan Kau terlupa.

Maka belai lembut saja resahmu itu di ujung sungai, biar ia hanyut dan Kau tenang

Maka iringi aja rindumu hingga di ufuk senja, biar ia pergi dan Kau bahagia.

Sebab Kita hanya Pagi dan Kata dalam Kepala

 

sumber gambar

Do’a Untukku

Juni 18, 2013 § 10 Komentar

Gambar

Rabbi,
Jika telah Kau perkenankan Ibrahim
mengenal Esa-Mu di polytheisme jamannya,
biarkan dia selalu dalam naungan ke-Esaan-Mu
di majemuknya dunia

Rabbi,
Jika telah Kau perkenankan Musa
bercakap dengan-Mu di bukit suci
biarkan dia selalu berbuka hati dan kata
di tiap hitungan waktu-Mu

Rabbi
Jika telah Kau perkenankan Isa
menghidupkan manusia di alam fana
biarkan dia menghidupkan hati dan pikir
orang-orang yang dicintainya
di kesemuan jagat raya

Jika Kau perkenankan hamba memohon untuknya, Rabbi ..
Awalilah tiap langkahnya dengan hidayah-Mu,
Iringilah tiap geraknya dengan rahmat-Mu
Akhirilah segala ucap dan sikapnya dengan keridhaan-Mu

Rabbi
mungkin bagi-Mu dia bukanlah siapa-siapa,
namun, dia adalah anak hamba
yang sangat hamba sayangi

Rabbi,
ijinkanlah kami tetap sebagai anak dan ibu
agar dapat saling membekali asa
dan berbagi suka duka

Rabbi,
kuatkanlah dia dengan ke-Mahaan-Mu
dan hamba hanya memilih Engkau

Hamba titipkan dia pada-Mu, duhai Rabbi …

—————————————————-&—————————————————————

Allah tahu aku menyayangimu, mungkin lebih dari yang kau kira, dan rasa sayang, takkan membelenggu seseorang untuk meraih masa depan. terbanglah, terbanglah bersama angin. Laksana elang muda. Ibumu hanya mampu membekali, dengan do’a…

Darinya yang mencintaiku, Ibuku
-Dhe-
 
sumber gambar sini

Maklumat Pernikahan

Juni 5, 2013 § 24 Komentar

Titik Terjauh

jauh

Pada titik terjauh do’a kami tersentuh

Pada titik terjauh asa kami beradu temu

Pada titik terjauh langkah pencarian telah sampai pada yang dituju

Pada titik terjauh Allah kumpulkan yang terserak dan menjadikannya satu.

Dahulu, Kami adalah titik terjauh dalam jarak, ruang dan waktu

Saat ini, titik terjauh itu akan menjadi satu, dalam ikatan keridhoan-Mu.

Bismilllahirrahmaanirrahiim

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Ya Allah, Maha Suci Engkau yang telah menciptakan makhluknya hidup berpasang-pasangan. Perkenankanlah kami:

Heru Nugroho

dengan

Sri Yayu Ibrahim

Untuk mengikuti sunnah Rasul-Mu membentuk keluarga sakinah, mawaddah, dan rahmah.

Teriring niat yang ikhlas disertai dengan permohonan limpahan rahmat dan ridho Allah SWT, kami bermaksud mengadakan Aqad Nikah dan Syukuran Pernikahan kami yang insya Allah akan dilaksanakan pada:

Akad Nikah
Hari Sabtu, 22 Juni 2013

Pukul 10.00 WITA

Di Jl. KH Adam Zakaria Kel. Dembe Jaya, Kec Kota Utara Kota Gorontalo

Syukuran Pernikahan

Hari Sabtu, 22 Juni 2013

Pukul 19.00 WITA – selesai

Bertempat di Graha Muzdalifah

Jl. Arif Rahman Hakim, Kel Tanggikiki, Kota Gorontalo

Tiada yang dapat kami ungkapkan selain ucapan terima kasih dari hati yang tulus atas kehadiran dan do’a restu Bapak/Ibu/Saudara/I kepada kami

 Undangan Yayu Heru Undangan Yayu Heru

 sumber gambar:  sini

Tentang Kenyamanan

Mei 16, 2013 § 18 Komentar

Gambar

Omar Mukhtar,Hasan Al-Banna,Sayyid Qutb,Yahya Ayyash, Syeikh Ahmad Yassin, Abdul Aziz Rantisi, Abdullah Yusuf Azzam, Dzokhar Musayevich Dudayev, Ibnul Khattab dan Abdullah Syamil Salmanovich Basayev

10 nama yang ditulis kembali sejarah hidupnya oleh seorang penulis, jurnalis, da’i, Herry Nurdi, dalam bukunya Perjalanan Meminang Bidadari. Kesepuluhnya punya jalan masing-masing dalam tapaknya di atas perjalanan meminang bidadari. Menjadi mujahidin, politisi, ulama, tokoh masyarakat, serta pemimpin negara pada saat yang bersamaan. Perjuangan di segala aspek kehidupan menjadi peranan mereka selama hidup. Daya juang yang membuat segenap dunia di sekitar mereka bergetar. Dan tinta emas serta lisan insan tak hentinya menceritakan kembali kisah epic mereka.

Ada satu hal yang sangat membekas ketika membaca tentang mereka: hidup dalam perjuangan. Ya, perjuangan. Dan corak perjuangan salah satunya adalah melepaskan diri dari kenyamanan. Ibnul Khattab yang masuk kamp pelatihan mujahidin Afganistan pada usia 18 tahun, Abdullah Azzam yang berposisi sebagai ulama turun ke medan jihad, mengamalkan apa yang tadinya berada di atas kitab menjadi amalan di atas dunia, atau Syaikh Ahmad Yasin yang tua lagi renta, memilih maju sebagai pemimpin perjuangan perlawanan, sedang tubuhnya lumpuh di sebagian tempat. Tak ada pencarian hidup mereka menuju kenyamanan, atau mereka justru merasa nyaman dengan perjuangannya?

Lalu bagaimana dengan diri ini? Ketika amalan mencari nafkah dimaksudkan untuk mencari harta, harta, dan harta hingga nyamanlah kehidupan dunia. Amalan mencari ilmu agar mudah mencapai jabatan sehingga nyamanlah menikmati fasilitas. Amalan dakwah hanya sesuai kemauan semata hingga tidak mengganggu hidup yang sudah nyaman ini. Atau amalan menggenapkan dien sebagai kenyamanan hati, bukan sebagai pelengkap kekuatan perjuangan.

Maka mencari kenyamanan dalam buaian dunia adalah langkah-langkah yang menjauhkan diri dari perjuangan. Sedang para pejuang itu hidup menderita karena mereka yakin bahwa Surga adalah kenyamanan yang mereka tuju.

Gambar

sumber gambar: di sini dan sini

Berhenti Menulis

Mei 6, 2013 § 8 Komentar

Gambar

 

Berhenti menulis berarti berhenti membaca. Berhenti menulis berarti berhenti berpikir. Berhenti menulis berarti berhenti membagi cerita. Berhenti menulis berarti berhenti berjuang.

 

Bagi sebagian orang, berhenti menulis adalah perkara besar seperti yang tertulis di atas. Bagi sebagian yang lain, berhenti menulis adalah perkara remeh. Dan saya termasuk sebagian yang kedua. Berhenti menulis karena menganggap remeh menulis. Terlintas akan menyalahkan keadaan, tapi sayangnya keadaan tak berubah dengan disalahkan. Terbersit akan mengumpat si waktu yang berputar cepat, tapi sayangnya mengumpat waktu takkan memperlambatnya. Jadi sudahlah, kembali saja pada rumus dasarnya: Jika ingin menulis, maka menulislah!

Maka kali ini saya tobat. Segera menulis lagi, yang dengan itu saya akan membaca lagi, berpikir lagi, membagi cerita lagi, dan berjuang lagi.

“Saya merasa bahwa tulisan-tulisan para pejuang yang bebas, tidak semuanya hilang begitu saja, karena ia dapat membangunkan orang-orang yang tidur, membangkitkan semangat orang-orang yang tidak bergerak, dan menciptakan suatu arus kerakyatan yang mengarah kepada suatu tujuan tertentu,kendatipun belum mengkristal lagi dan belum jelas lagi.”

-Sayyid Quthb Rahimahullah-

 

sumber gambar: sini

Percetakan Nada Rawamangun

Percetakan | Foto Copy | Penjilidan | Pengetikan | Design Grafhis | SCAN | Print dan Komputer

akurindupurnama

nalika wulan ndadari

BASALIM'S BLOG

Daily Life & Learning Blog

Perjalanan Menuju-Nya

kugesa ridha-Mu dengan asa yang tak berujung

Iman Munandar

Inspirasi Kehidupan

Scientia Afifah

bacalah, dan bertumbuhlah!

ummfatih

Just another way to share

Sarah's World

Come, sit down here, and please enjoy my treats.

Capturing Moments

the precious one